Call Center 24 Jam

(+62) - 859 - 4579 - 4545

perbedaan notaris dan PPAT

HOME > SINGLE BLOG

perbedaan notaris dan PPAT

Sering terlihat dalam satu plang yang sama, nyatanya profesi notaris dan PPAT sebenarnya berbeda.

Meski memang ada banyak notaris yang juga merangkap sebagai seorang PPAT.

Sebab dalam paraturan perundang-undangan di Indonesia, rangkap jabatan profesi ini memang bukanlah masalah.

Nah, berikut apa saja perbedaan notaris dan PPAT yang mendasar :

Perbedaan Definisi

Profesi notaris merujuk pada seorang pejabat umum yang berwenang untuk membuat akta otentik dan kewenangan lainnya.

Di sisi lain, PPAT dipahami sebagai profesi yang memiliki kewenangan untuk membuat akta-akta otentik mengenai perbuatan hukum tertentu.

Perbedaan Landasan Hukum profesi notaris bisa kamu temukan dalam Peraturan Menteri Hukum dan HAM no.62 tahun 2016.

Peraturan tersebut menjelaskan tentang Syarat dan Tata Cara Pengangkatan, Perpindahan, Pemberhentian, dan Perpanjangan Masa Jabatan Notaris.

Di sisi lain, landasan hukum untuk PPAT adalah PP No.2 Tahun 2016 yang mengatur tentang syarat pengangkatan, larangan, dan lingkup kewenangan PPAT.

Sebagaimana notaris, pejabat PPAT harus memiliki gelar sarjana hukum dan strata dua kenotariatan.

Atau setidaknya ia telah menerima pendidikan khusus dari Kementrian Agraria.

Perbedaan Kode Etik Profesi

Untuk profesi notaris, kode etiknya adalah ketetapan dari Ikatan Notaris Indonesia (INI).

Kode etik ini terbit berdasarkan Keputusan Kongres Luar Biasa INI tanggal 2 Januari di Bandung.

Sementara itu, kode etik profesi PPAT tertuang dalam Keputusan Menteri Agraria dan Tata Ruang No.112/ KEP-4.1/IV/2017.

Ini berlaku untuk seluruh pejabat PPAT, baik pejabat pengganti maupun sementara.

Perbedaan Tugas dan Wewenang Notaris dan PPAT

Tugas notaris yang utama adalah membuat akta otentik mengenai semua perbuatan, perjanjian, dan ketetapan sebagaimana yang tertuang dalam UU.

Akan tetapi, ia hanya berwenang untuk membuat akta otentiknya saja.

Sementara jika berkaitan dengan pemberian hak kepemilikan, dalam hal ini tanah, adalah wewenang dan tugas PPAT.

Ya, PPAT memiliki wewenang dalam memberi kuasa hukum pada hak atas tanah atau Hak Milik Atas Rumah Susun.

Baik dalam kegiatan jual beli, tukar menukar, ataupun hibah.

Perbedaan Kewenangan notaris dan PPAT

Lingkup kerja PPAT adalah per wilayah atau per kota.
Contohnya, PPAT yang bekerja di Kota Bandung hanya berwenang di kota tersebut saja.

Sementara lingkup kerja notaris dapat lintah wilayah, selama masih berkaitan dengan pembuatan akta otentik.

Contohnya, seseorang di kota A ingin mengurus akta otentik untuk properti di kota B.

Maka, ia tak perlu mencari notaris di kota B, cukup datangi notaris terdekat di daerah tinggalnya saja.

Perbedaan Cara Kerja Keduanya

Untuk notaris, ia bekerja berdasarkan permintaan klien yang datang kepadanya untuk membuat akta otentik.

Sebagaimana tugasnya, notaris akan menyimpan akta dan memberikan salinannya pada pembuat akta.

Tentu dengan catatan, selama pembuatan akta terkait tidak membutuhkan pejabat lain menurut UU, maka notaris berwenang melakukannya.

Terkait perpindahan kepemilikan tanah, notaris akan menyertakan akta jual beli untuk diberikan pada PPAT.

Sehingga kemudian akan dilakukan perbuatan hukum untuk melakukan perubahan data pendaftaran tanah.

Hasil akhirnya, tanah kepemilikan tanah akan berpindah menjadi milik pihak yang membeli.

SHARE THIS

Konsultasikan Kebutuhan Anda

Mulai perjalanan kesuksesan bisnis Anda sekarang! Konsultasikan kebutuhan Anda dengan Hive Five.